10 Hal Paling Berbahaya yang Dapat Anda Makan

Manusia telah bergerak di sekitar planet ini selama lebih dari 200.000 tahun, dan pada saat itu, kita telah memasukkan banyak hal yang meragukan ke dalam mulut kita. Banyak yang mati setelah memakan tumbuhan dan hewan yang beracun atau beracun, hanya untuk memastikan keselamatan orang lain yang tidak mengikutinya.

Anda akan berpikir bahwa pada abad ke-21, orang akan memiliki pemahaman yang baik tentang apa yang tidak boleh dimakan — dan kami melakukannya. Itu tidak berarti orang-orang di seluruh dunia tidak secara teratur mempertaruhkan hidup mereka pada sepuluh makanan berbahaya yang benar-benar dapat Anda makan ini.

10. Kerang Darah


Anda akan selalu mengambil risiko setiap kali Anda menelan pengumpan filter seperti kerang, tetapi bahaya cenderung meroket di tempat yang bersangkutan dengan Kerang Darah. Para pengacau kecil yang menyenangkan ini mendapatkan namanya dari jumlah besar hemoglobin dalam darah mereka, yang membuatnya menjadi merah tua. Spesies kerang lainnya memiliki darah yang jernih, sehingga perbedaannya cukup mencolok. Meski terlihat seperti monster kecil dan berdarah, Blood Clams adalah makanan lezat di banyak bagian wilayah Indo-Pasifik, di mana mereka ditemukan.

Kekhawatiran makan Kerang darah berasal dari kemampuan hewan yang luar biasa untuk menyaring hingga 40 liter (10,5 galon) air setiap hari. Beginilah cara hewan memberi makan dirinya sendiri, tetapi juga memastikan kerang akan menyerap berbagai bakteri dan virus, yang tidak aman untuk dimakan dalam situasi apa pun. Di daerah yang airnya sangat kotor, kerang darah yang dipanen di sana dapat menularkan Hepatitis A, E, disentri, dan tifus. Di Shanghai pada tahun 1988, lebih dari 300.000 orang menjadi sakit parah karena memakannya, dan 31 orang meninggal. Diperkirakan bahwa 15% orang yang makan Kerang Darah terkena satu atau lain infeksi.

9. Elderberry


Orang-orang di seluruh dunia menyukai Elderberry, jadi Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana mereka bisa berbahaya. Sebagian besar, buah beri itu sendiri sangat aman untuk dimakan, dan karena itu, mereka telah dimasukkan ke dalam segala hal mulai dari produk obat hingga pengobatan homeopati. Mereka juga merupakan buah beri yang sangat baik untuk membuat selai, dan meskipun sebagian besar sangat aman untuk dimakan, beberapa sangat berbahaya jika tertelan sebelum matang atau dimasak dengan benar.

Makan Elderberry mentah dan mentah dapat menyebabkan diare dan kejang yang parah, yang membuatnya berbahaya bagi kaum muda dan orang tua. Bukan berarti Anda mencoba memakannya dengan sengaja, tetapi daun, ranting, cabang, akar, biji, dan bunga tanaman sangat beracun, mengandung glikosida sianogenik dalam jumlah besar. Jika salah satu dari elemen itu berakhir dengan buah beri, Anda bisa mengalami hari yang sangat buruk. Taruhan teraman Anda saat menjumpai buah beri yang lezat ini di alam liar adalah dengan membiarkannya. Jika Anda bukan ahli botani yang dapat membedakan antara beri yang aman dan yang berbahaya, biarkan saja di pabrik.

8. Ikan buntal


Anda tahu ikan menggemaskan yang mengembang dan memiliki duri di sekujur tubuh mereka? Bola air kecil yang menyenangkan itu bisa membunuh Anda, jika Anda memesannya dari menu di suatu tempat. Seni Jepang dalam mengolah daging ikan buntal, yang disebut Fugu, telah lama menjadi prospek berbahaya bagi pencinta sushi. Blowfish mengandung tetrodotoxin, yang merupakan neurotoxin kuat yang dikatakan 200 kali lebih mematikan bagi manusia daripada sianida. Itu terkandung di dalam organ reproduksi ikan, hati, dan usus. Biasanya, Anda tidak akan memakan bagian ikan itu, tapi di situlah bahaya dalam persiapan ikut bermain.

Untuk bisa menyajikan Fugu, koki sushi Jepang harus menjalani proses perizinan dan pelatihan yang memakan waktu tiga tahun. Siapa pun yang memesan Fugu dibuat untuk memahami betapa mematikan pisau koki itu, dan mereka benar-benar menyerahkan nyawa mereka ke tangan koki itu. Jika sejumlah kecil tetrodotoxin masuk ke dalam daging, ada sedikit harapan untuk bertahan hidup. Pertama, Anda akan merasakan mati rasa di sekitar mulut, yang akan segera diikuti oleh kelumpuhan, dan akhirnya, kematian, yang bisa terjadi dalam 20 menit, atau selama 24 jam kemudian. Siapa pun yang sekarat karena Fugu yang terkontaminasi akan tetap sadar melalui seluruh kejadian, yang menjadikan ikan buntal salah satu ikan paling mematikan yang dapat Anda makan.

7. Katak Banteng Afrika


Ada banyak orang di dunia Barat yang mencemooh ide mengkonsumsi katak, tetapi di banyak belahan dunia, kaki katak adalah makanan yang enak. Anda dapat menemukannya di mana-mana dari Prancis hingga tempat-tempat di seluruh Amerika Tenggara. Meskipun semuanya baik dan bagus, ada beberapa tempat di Afrika yang biasa memakan Katak Banteng Afrika, tetapi tidak berhenti di kaki. Sebaliknya, mereka menelan seluruh katak, dan saat itulah memakan amfibi ini menjadi berbahaya bagi kesehatan seseorang.

Konsumsi seluruh katak berlangsung di seluruh Afrika tetapi sebagian besar dilakukan di negara Namibia, di mana ia dianggap sebagai makanan lezat yang disebut "efuma". Di Lembah Luangwa bagian timur, masyarakat Nsenga memakan katak yang mereka sebut “kanyama kaliye fupam” yang artinya, hewan tanpa tulang. Kulit kodok Afrika dan organ lainnya mengandung racun berbahaya, yang dapat menyebabkan gagal ginjal, dan bahkan kematian jika tertelan. Menariknya, katak muda yang belum kawin jauh lebih mematikan daripada katak yang lebih tua, jadi penting untuk menghindari memakannya sebelum musim kawin dimulai.

6. Ubur-ubur Nomura

Ubur-ubur Nomura, yang juga dikenal sebagai Echizen Kurage, adalah spesies ubur-ubur besar yang mampu tumbuh hingga panjang dua meter (6,6 kaki) dan beratnya mencapai 200 kg (440 lbs.). Meskipun mereka tidak terlalu dihargai dalam industri perikanan dan merupakan spesies invasif yang berbahaya, mereka dikonsumsi di tempat-tempat seperti Jepang, yang dianggap sebagai makanan lezat. Biasanya, daging ubur-ubur tidak beracun, asal tidak salah makan, tapi disitulah mengonsumsi Echizen Kurage menjadi makanan yang berbahaya. Tidak seperti blowfish, perhatian tidak sepenuhnya tentang menghilangkan bagian beracun; ini tentang memasak daging dengan benar.

Anda tidak bisa, dalam keadaan apapun, memakan daging dari Echizen Kurage mentah-mentah. Itu harus dimasak dengan matang, atau Anda mungkin mendapati diri Anda menelan racun nematocyst dalam kadar yang beracun. Envenomasi khas dapat menyebabkan gatal, bengkak, nyeri, dan pembengkakan, tetapi itu berubah jika Anda menelannya. Melakukannya dapat menyebabkan kematian yang menyakitkan. Meskipun sifat Echizen Kurage yang mematikan, itu dapat dipersiapkan dengan aman dengan pelatihan yang tepat. Bahkan ada perusahaan di Jepang yang memproduksi es krim ubur-ubur rasa vanilla yang terbuat dari daging Echizen Kurage.

5. Kacang mete


Hampir semua orang tanpa alergi kacang pernah makan segenggam kacang mete dalam hidup mereka, tetapi itu tidak berarti kacang mete tidak berbahaya. Saat Anda membeli kacang mete "mentah" di toko bahan makanan, Anda membeli kacang yang sudah dimasak. Alasannya adalah, kacang mete mentah bukanlah sesuatu yang harus Anda masukkan ke dalam mulut Anda. Kacang mete mentah mengandung bahan kimia yang disebut urushiol, yang mirip dengan bahan kimia yang ditemukan pada tanaman seperti poison ivy dan poison sumac. Anda tidak akan makan apapun yang mengandung racun, dan Anda pasti tidak boleh makan kacang mete mentah.

Jika Anda memilih untuk tidak mengindahkan peringatan ini, pergilah ke pohon mete terdekat, dan ambil sendiri beberapa kacang; kamu harus berhati hati. Satu kacang tidak akan membunuhmu, tapi cukup bisa menyebabkan banyak rasa sakit, yang bisa berakhir dengan kematianmu. Memang, Anda harus makan banyak dari mereka, dan kemungkinan besar Anda akan berhenti karena iritasi menyakitkan yang akan Anda alami karena menelannya, tetapi bahayanya ada. Untungnya, kacang mete mentah yang dikukus akan menghilangkan toksisitas, sehingga kita dapat menikmatinya secara massal di seluruh dunia.

4. Kæster Hákarl


Bagi kebanyakan orang di dunia, gagasan memakan potongan daging hiu yang difermentasi tidak terlalu menarik, tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan di sekitar meja makan di Islandia. Kæster Hákarl, atau hanya Hákarl, adalah hidangan tradisional Islandia yang dibuat dari daging dan kulit hiu Greenland. Masalahnya muncul dari fakta bahwa spesies hiu tertentu ini tidak memiliki ginjal dan saluran kemih. Limbahnya harus pergi ke suatu tempat, jadi ia melakukan satu-satunya hal yang dapat dilakukannya; ia menyaring limbahnya melalui kulitnya, yang mengandung asam urat tingkat tinggi dan oksida trimetilamina. Ini menyebarkan semua jenis bahan bakar mimpi buruk ke kulit dan berpotensi ke piring makan.

Hákarl telah dideskripsikan oleh orang luar sebagai "satu-satunya hal yang paling buruk, paling menjijikkan dan paling mengerikan" yang pernah mereka makan. Untuk membuat daging enak dari jarak jauh dan aman untuk dikonsumsi, daging harus difermentasi dan digantung hingga kering selama enam bulan. Jika kurang, Anda berisiko menularkan sejumlah penyakit bawaan makanan yang berasal dari menelan kotoran hewan dan racun alami. Biasanya, makan Hákarl benar-benar aman, meski bisa dibilang menjijikkan, tapi kadang bisa membuat orang sakit. Kematian hanya dapat terjadi jika tidak difermentasi dengan benar, tetapi ada sedikit kekhawatiran tentang hal itu yang terjadi akhir-akhir ini.

3. Ackee


Buah nasional Jamaika tidak akan ditemukan di sembarang supermarket, karena mengandung racun yang disebut hipoglikin. Menelan buah sebelum matang sepenuhnya akan membawa Anda ke rumah sakit jika beruntung, dan kamar mayat jika tidak beruntung. Tingkat hipoglikin yang berbahaya dalam buah ini dapat menyebabkan muntah parah, yang kemudian dikenal sebagai Penyakit Muntah Jamaika. Ini adalah jenis muntah yang bisa terjadi begitu sering dan mengerikan; orang bisa mati karenanya. Tidak ada yang mau muntah sampai mati, tapi itu pernah terjadi sesekali.

Untungnya, buahnya bisa dimakan; Anda hanya perlu tahu kapan aman untuk melakukannya. Bijinya selalu beracun, jadi jangan pernah mau menelannya, tapi daging buahnya bisa dinikmati dengan aman. Ini hanya disarankan jika buah telah pecah secara alami — memakan daging kuning sebelumnya akan menyebabkan penyakit mual di Jamaika. Jarang, kondisinya bisa menjadi sangat parah; seseorang dapat mengalami kejang, delirium, hepatitis toksik, syok, dan koma. Keracunan buah Ackee mengakibatkan sejumlah kematian selama bertahun-tahun, dengan 29 kasus teridentifikasi pada tahun 1988 dan lebih dari 50 pada tahun 2001.

2. Gurita Hidup

Makan Sannakji (gurita hidup) di Korea Selatan

Secara teknis, kebanyakan orang biasanya tidak makan gurita hidup; mereka memakan gurita yang baru saja dibunuh, yang merupakan hidangan populer yang disebut San-nakji. Makanan lezat yang populer, namun sangat mengganggu yang ditemukan di Korea ini adalah bayi gurita kecil yang baru saja dibunuh. Jika Anda berpikir bahwa hewan mati tidak dapat menyakiti Anda, Anda belum pernah mencoba memakan San-nakji. Tentakel terus menggeliat setelah kematian, dan ketika bersentuhan dengan minyak wijen, mereka menyentak dengan keras, membuat hidangan terlihat seperti hidup. Itu menyenangkan untuk dimakan, tapi sangat berbahaya.

Masalah dengan memakan bagian gurita yang mengandung pengisap berkaitan dengan fakta bahwa cangkir pengisap tersebut masih berfungsi ketika tentakelnya bergerak-gerak. Menelannya adalah tantangan, dan sementara beberapa penikmat merasakan sensasi makanan merayap di bagian belakang tenggorokan mereka, banyak orang meninggal ketika saluran napas mereka diblokir oleh tentakel yang meronta. Diperkirakan sebanyak enam orang meninggal setiap tahun karena mencoba makan kelezatannya, yang menjadikannya salah satu item paling mematikan dalam daftar ini.

1. Singkong


Anda mungkin tidak tahu apa itu Singkong, tetapi ada kemungkinan Anda sudah memakannya setidaknya sekali dalam hidup Anda. Tanaman akar tropis adalah tempat asal tapioka, jadi jika Anda pernah makan puding tapioka atau teh boba, Anda telah menikmati produk dari tanaman ini. Untungnya, memakan tanaman itu sangat aman, asalkan Anda tidak melakukannya saat masih mentah. Jika Anda memakannya mentah, Anda hampir pasti akan meracuni diri Anda sendiri, karena Singkong mentah mengandung racun yang disebut linamarin. Ketika linamarin memasuki tubuh Anda, itu diubah menjadi bentuk sianida mematikan yang disebut glikosida sianogenik.

Benar, sianida. Salah satu zat paling mematikan yang tidak pernah ingin disentuh manusia. Tanaman singkong diproses secara teratur untuk dikonsumsi manusia, dan produk tersebut sangat aman. Di bagian dunia yang kurang berkembang di mana tanaman merupakan porsi besar makanan orang, pemrosesan cepat dapat menghasilkan Singkong beracun, dan telah membunuh banyak orang selama bertahun-tahun. Pada tahun 2005, Singkong beracun mengakibatkan kematian 27 anak di sebuah sekolah Filipina. Untuk mengolahnya dengan benar, akarnya harus dikupas, direbus, dikeringkan, direndam dan dibilas. Singkong mentah tidak boleh dikonsumsi, karena pasti akan membunuh orang pada umumnya.